Wednesday, March 28, 2012

Contoh Laporan Penelitian


BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Laporan penelitian ini kami buat untuk memenuhi tugas Bahasa Indonesia. Dengan dibuatnya laporan penellitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan dari pembaca.
Mie instan adalah mie yang sudah dimasak terlebih dahulu dan dicampur dengan minyak, dan bisa dipersiapkan untuk dikonsumsi hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu - bumbu yang sudah ada dalam paketnya.
Mie instan diciptakan oleh Momofuku Ando pada 1958, yang kemudian mendirikan perusahaan Nissin dan memproduksi produk mie instan pertama di dunia Chicken Ramen (ramen adalah sejenis mie Jepang) rasa ayam. Peristiwa penting lainnya terjadi pada 1971 ketika Nissin memperkenalkan mie dalam gelas bermerek Cup Noodle. Kemasan mie adalah wadah styrofoam tahan air yang bisa digunakan untuk memasak mie tersebut. Inovasi berikutnya termasuk menambahkan sayuran kering ke gelas, melengkapi hidangan mie tersebut. Menurut sebuah survei di Jepang pada tahun 2000, mie instan adalah ciptaan terbaik Jepang abad ke-20, (Karaoke di urutan kedua dan CD hanya di urutan ketiga). Hingga 2002, setidaknya ada 55 juta porsi mie instan dikonsumsi setiap tahunnya di seluruh dunia.
Kalau kita mengkonsumsi  mie instant, tubuh memerlukan dua hari untuk membersihkan lilin yang melapisi mie. Selain itu mie instant juga mengandung stirena yang dapat menyebabkan berbagai penyakit, stirena   telah diketahui sebagai salah satu 200 bahan kimia berbahaya menurut EPA Amerika yang berpotensi merusak kesehatan manusia. Menurut kajian analisis WHO, wadah gabus akan larut dan meresap kedalam makanan ketika mengembang terkena panas.
B. Rumusan Masalah
“Apakah akibat yang ditimbulkan oleh mie instant yang mengandung lilin dan stirena saat dikonsumsi oleh manusia?”
C. Tujuan Penelitian
“Untuk mengetahui akibat yang ditimbulkan oleh mie instant yang mengandung lilin dan stirena saat dikonsumsi oleh manusia?”


D. Hipotesis
Berdasarkan pengalaman kami saat melakukan penelitian ternyata memang benar mie instant mengandung lilin dan stirena. Ini terbukti saat mie instant di masak mie instant tidak lengket satu sama lain.
E. Landasan Teori
Berdasarkan pengalaman kami selama melaksanakan penelitian ini, lilin bukan saja melapisi gabus mie instant tersebut. Itu sebabnya mengapa mie instant tidak lengket satu sama lain ketika dimasak. Jika kita perhatikan mie yang berwarna kuning yang sering dijual di Pasar, mie tersebut akan terlihat seperti berminyak. Lapisan minyak ini akan menghindari mie lengket satu sama lain.
Selain itu mie instant juga mengandung stirena, menurut lembaga konsumen Taiwan di dalam laporan resminya yang diterbitkan pada September 1996, masalah pencernaan makanan oleh stirena sudah sangat meluas. Dari 39 sampel mie instant yang diteliti, dua sample mengandung stirena melebihi angka seribu ppm, lima sample lainnya mengandung antara 700-1000 ppm, dan 32 sampel lainnya mengandung kadar stirena 400-700 ppm.
F. Metode Penelitian
Metode penelitian oleh penulis dipilih dengan memperhatikan obyek yang sering dijumpai oleh banyak orang. Sehingga dapat dengan mudah dikenali dan dapat pula mengetahui akibat yang disebabkan oleh makanan yang mereka makan.







BAB II PERCOBAAN

A. Alat dan Bahan
·         Kompor
·         Korek api
·         Wajan
·         Mie Instant (sejenis pop mie)
·         Air
B. Prosedur Percobaan
Nyalakan kompor menggunakan korek api  dan simpan wajan diatasnya, lalu masukkan air kira-kira 200 ml kedalam wajan. Tunggu beberapa menit hingga air mendidih. Setelah air mendidih masukkan air tersebut kedalam tempat mie. Tunggu beberapa saat hingga mie mengembang lalu masukkan bumbu yang sudah tersedia didalam mie instant tersebut
C. Gambar
D. Hasil Percobaan
Berdasarkan hasil percobaan penelitian ini, ternyata memang benar mie instant mengandung lilin dan stirena. Mie instant mengandung lilin terbukti saat mie instant di masak mie instant tidak lengket satu sama lain. Selain itu mie instant juga mengandung stirena, menurut lembaga konsumen Taiwan di dalam laporan resminya yang diterbitkan pada September 1996, masalah pencernaan makanan oleh stirena sudah sangat meluas. Dari 39 sampel mie instant yang diteliti, dua sample mengandung stirena melebihi angka seribu ppm, lima sample lainnya mengandung antara 700-1000 ppm, dan 32 sampel lainnya mengandung kadar stirena 400-700 ppm.














BAB III PEMBAHASAN

Mie instan adalah mie yang sudah dimasak terlebih dahulu dan dicampur dengan minyak, dan bisa dipersiapkan untuk dikonsumsi hanya dengan menambahkan air panas dan bumbu - bumbu yang sudah ada dalam paketnya.
Mie instan diciptakan oleh Momofuku Ando pada 1958, yang kemudian mendirikan perusahaan Nissin dan memproduksi produk mie instan pertama di dunia Chicken Ramen (ramen adalah sejenis mie Jepang) rasa ayam. Peristiwa penting lainnya terjadi pada 1971 ketika Nissin memperkenalkan mie dalam gelas bermerek Cup Noodle. Kemasan mie adalah wadah styrofoam tahan air yang bisa digunakan untuk memasak mie tersebut. Inovasi berikutnya termasuk menambahkan sayuran kering ke gelas, melengkapi hidangan mie tersebut. Menurut sebuah survei di Jepang pada tahun 2000, mie instan adalah ciptaan terbaik Jepang abad ke-20, (Karaoke di urutan kedua dan CD hanya di urutan ketiga). Hingga 2002, setidaknya ada 55 juta porsi mie instan dikonsumsi setiap tahunnya di seluruh dunia.
Mie instan di Indonesia pertama kali diperkenalkan oleh PT Lima Satu Sankyu yang berdiri pada bulan April 1968. Pada 1977 perusahaan ini merubah namanya menjadi PT Lima Satu Sankyu Indonesia yang lantas dirubah lagi menjadi PT Supermie Indonesia sesuai dengan merk dagang utamanya Supermie.
Mie instan merupakan salah satu makanan terfavorit warga Indonesia. Bisa dipastikan hampir setiap orang telah mencicipi mie instan atau mempunyai persediaan mie instan di rumah. Bahkan tak jarang orang membawa mi instan saat ke luar negeri sebagai persediaan "makanan lokal" jika makanan di luar negeri tidak sesuai selera.
Indomie adalah merek mie instan yang paling terkenal di Indonesia - saking terkenalnya, orang Indonesia memanggil mi einstan dengan sebutan "indomie" walaupun yang dikonsumsi tidak bermerek Indomie. Merek mie instan lainnya yang terkenal antara lain adalah Supermi, Sarimi, Salam Mie, Mi ABC, Gaga Mie, dan Mie Sedaap. Produsen yang mendominasi produksi mie instan di Indonesia adalah Indofood Sukses Makmur yang memproduksi Indomie, Supermi dan Sarimi.
Saat ini, Indonesia adalah produsen mie instan terbesar di dunia. Dalam hal pemasaran, pada tahun 2005 Tiongkok menduduki tempat teratas, dengan 44,3 milyar bungkus, disusul dengan Indonesia dengan 12,4 milyar bungkus dan Jepang dengan 5,4 milyar bungkus. Namun Korea Selatan mengonsumsi mie instan terbanyak per kapita, dengan rata-rata 69 bungkus per tahun, diikuti oleh Indonesia dengan 55 bungkus, dan Jepang dengan 42 bungkus.
 Kalau kita mengkonsumsi  mie instant, tubuh memerlukan dua hari untuk membersihkan lilin yang melapisi mie. Mengkonsumsi mie yang mengandung lilin apalagi dikemas dalam gabus menyebabkan tubuh beresiko terkena kanker. Llilin bukan saja melapisi gabus mie instant tersebut. Itu sebabnya mengapa mie instant tidak lengket satu sama lain ketika dimasak. Jika kita perhatikan mie yang berwarna kuning yang sering dijual di Pasar, mie tersebut akan terlihat seperti berminyak. Lapisan minyak ini akan menghindari mie lengket satu sama lain.
Selain itu mie instant juga mengandung stirena, menurut lembaga konsumen Taiwan di dalam laporan resminya yang diterbitkan pada September 1996, masalah pencernaan makanan oleh stirena sudah sangat meluas. Dari 39 sampel mie instant yang diteliti, dua sample mengandung stirena melebihi angka seribu ppm, lima sample lainnya mengandung antara 700-1000 ppm, dan 32 sampel lainnya mengandung kadar stirena 400-700 ppm. Menurut laporan tersebut, wabah gabus yang berisi mie instant  akan larut dan meresap apabila air mendidih dituangkan kedalamnya. Laporan itu menambahkan, penggunaan stirena akan menyebabkan kerusakan hati, ginjal serta degupan jantung menjadi tidak teratur.
Stirena   telah diketahui sebagai salah satu 200 bahan kimia berbahaya menurut EPA Amerika yang berpotensi merusak kesehatan manusia. Menurut kajian analisis WHO, wadah gabus akan larut dan meresap kedalam makanan ketika mengembang terkena panas.








BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan
Kalau kita mengkonsumsi  mie instant, tubuh memerlukan dua hari untuk membersihkan lilin yang melapisi mie. Mengkonsumsi mie yang mengandung lilin apalagi dikemas dalam gabus menyebabkan tubuh beresiko terkena kanker. Llilin bukan saja melapisi gabus mie instant tersebut. Itu sebabnya mengapa mie instant tidak lengket satu sama lain ketika dimasak. Jika kita perhatikan mie yang berwarna kuning yang sering dijual di Pasar, mie tersebut akan terlihat seperti berminyak. Lapisan minyak ini akan menghindari mie lengket satu sama lain.
B. Saran
Semoga dengan dibuatnya laporan penelitian ini bisa menambah pengetahuan pembaca. Diharapkan dari penelitian ini semoga adanya penelitian yang lebih lanjut mengenai masalah dalam laporan penelitian ini.










DAFTAR PUSTAKA

Rosdiana,Anna.2009.Bahaya Zat Pengawet Pewarna dan Perasa pada Makanan dan Minuman. Bandung: CV Media Mutiara Salim.
http://id.wikipedia.org/wiki/Mi_instan (diakses tanggal 30 Januari 2012)
http://google.com (diakses tanggal 30 Januari 2012)




















1 comments:

  1. artikelnya bermanfaat ni...
    saya kbtulan mw ngikuti penyusunan laporannya...

    singgah ke blog saya ya gan
    http://sumberajaran.blogspot.com/
    n
    http://artc-remaja.blogspot.com/

    ReplyDelete